February 21, 2024
11 11 11 AM
Pantai Tanjung Pasir: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket, hingga Fasilitasnya
KCIC Buka Lowongan Kerja Penerjemah Bahasa Mandarin untuk Berbagai Lulusan S1
Gunung Merapi Erupsi: Objek Wisata Tlogo Putri Ditutup dan Suhu Udara Gerah!
Wisata Candi Prambanan: Harga Tiket, Jam Buka dan Lokasi!
Pesta Kampung Tematik, Cara Kota Malang Tarik Kunjungan Wisatawan!
Pantai Sawarna: Pilihan Destinasi Wisata, Tiket Masuk, dan Rute!
Citra Yogyakarta Sebagai Destinasi Favorit Dibayangi Kemiskinan Warga, Sultan HB X Siapkan Dua Strategi!
Stasiun Kereta Api Terbesar Se-Asia Tenggara di Bangkok Mulai Beroperasi, Setelah 10 Tahun Pembangunan
Imigrasi Buka Layanan Paspor pada Akhir Pekan Sampai 25 Januari
Seperti Indonesia, Selandia Baru Tak Wajibkan Tes Covid-19 untuk Pelancong Asal Cina
Latest Post
Pantai Tanjung Pasir: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket, hingga Fasilitasnya KCIC Buka Lowongan Kerja Penerjemah Bahasa Mandarin untuk Berbagai Lulusan S1 Gunung Merapi Erupsi: Objek Wisata Tlogo Putri Ditutup dan Suhu Udara Gerah! Wisata Candi Prambanan: Harga Tiket, Jam Buka dan Lokasi! Pesta Kampung Tematik, Cara Kota Malang Tarik Kunjungan Wisatawan! Pantai Sawarna: Pilihan Destinasi Wisata, Tiket Masuk, dan Rute! Citra Yogyakarta Sebagai Destinasi Favorit Dibayangi Kemiskinan Warga, Sultan HB X Siapkan Dua Strategi! Stasiun Kereta Api Terbesar Se-Asia Tenggara di Bangkok Mulai Beroperasi, Setelah 10 Tahun Pembangunan Imigrasi Buka Layanan Paspor pada Akhir Pekan Sampai 25 Januari Seperti Indonesia, Selandia Baru Tak Wajibkan Tes Covid-19 untuk Pelancong Asal Cina

Penataan Labuan Bajo Selesai 2024, Ditargetkan Datangkan 1,5 Juta Wisatawan Per Tahun!

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno mengatakan pengembangan dan penataan kawasan serta infrastruktur di destinasi super prioritas Labuan Bajo Nusa Tenggara Timur ditargetkan sepenuhnya selesai pada 2024. Hasil penataan untuk pariwisata berkualitas dan berkelanjutan itu diharapkan bisa meningkatkan jumlah kunjungan hingga 1,5 juta wisatawan per tahun.

“Labuan Bajo kita targetkan selesai 2024 dan siap tinggal landas, transisi dari quantity menjadi quality tourism dan nantinya targetnya 1,5 juta kunjungan wisatawan per tahun,” kata Sandiaga dalam keterangannya, Senin, 31 Oktober 2022.

Baca Juga :
Jual Saldo Paypal
Jual Beli Saldo Paypal
Saldo Paypal Terpercaya

Penataan yang dilakukan di Labuan Bajo sejak 2020 mencakup beragam fasilitas, mulai dari bandara, pelabuhan peti kemas, pelabuhan pariwisata, waterfront, homestay, pengembangan SDM, dan produk ekraf hingga event. Dalam waktu dekat, setelah KTT G20, juga akan dibuka penerbangan langsung internasional dari Singapura, Australia, serta Kuala Lumpur ke Labuan Bajo.

“Airport telah kita bangun, fasilitas juga sudah kita siapkan dan ini adalah investasi awal. Untuk penataan kawasan Labuan Bajo sudah dikucurkan Rp 4 triliun lebih dan fasilitasnya sudah bisa kita nikmati sekarang,” kata Sandiaga.

Menurut Sandiaga, dengan beragam penataan itu, Labuan Bajo diproyeksikan akan menjadi destinasi MICE (Meeting, Incentive, Conference, Exhibition) unggulan dan akan dikembangkan yacht tourism juga wisata minat khusus. “Labuan Bajo juga akan menjadi destinasi circular economy serta pengembangan green tourism dan ecotourism dengan energi baru dan terbarukan,” ujarnya.

Presiden RI Jokowi saat meresmikan Penataan Kawasan Waterfront Marina, Labuan Bajo, Kamis (21/7/2022).(FOTO: Laily Rachev – Biro Pers Sekretariat Presiden

Mengenai tarif masuk Taman Nasional Komodo yang sebelumnya sempat ramai, pemerintah sebelumnya memutuskan untuk melakukan penundaan hingga Januari 2023. Pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif di Labuan Bajo pun menyampaikan aspirasi agar biaya konservasi yang sebelumnya dijadikan dasar dalam menaikkan tarif masuk ke TN Komodo dapat menjadi opsi yang bisa dipilih oleh wisatawan.

“Kita dihadapkan pada keputusan kebijakan biaya konservasi tersebut dan kita sudah saring (masukan dari pelaku parekraf) dan intinya harapannya agar disiapkan sistem atau skema opsional, bukan mengacu pada sistem yang mewajibkan tapi memberikan opsi atau voluntary base untuk biaya tambahan konservasi,” kata Sandiaga.

Sandiaga mengaku mendengar langsung dari pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif di Labuan Bajo bahwa mereka belum mendapat bookingan dari wisatawan setelah tanggal 1 Januari 2023. “Ini harus dikaji dan disosialisasikan masih ada waktu dua bulan, tapi kita ingin para pelaku parekraf mantap bahwa paket yang ditawarkan ini adalah paket yang sesuai dengan kekuatan pasar, buying power dari pasar,” kaa dia.

Baca juga :
Jasa Pbn Premium
Jasa Pbn Berkualitas
Jasa Pbn

Direktur Utama Badan Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) Shana Fatina mengatakan pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif di Labuan Bajo sebagian besar merekomendasikan kenaikan tarif TN Komodo bisa dibuat sistem opsional. Wisatawan dapat memilih untuk berkontribusi lebih untuk biaya konservasi atau tidak. “Karena kaitannya melihat hingga tahun depan ini masih banyak calon wisatawan yang ragu untuk memutuskan datang ke Labuan Bajo,” ujarnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *